25
Apr
12

Tidak Tepat…Wacana Mobil 1500 cc Ke Atas Wajib Pertamax…!!!

Lagi hangat2nya diperbincangan tentang rencana Pemerintah untuk memberlakukan mobil berkapasitas mesin 1500 cc ke atas wajib menggunakan Pertamax. Pemerintah beralasan kebijakan ini bertujuan menekan konsumsi bbm subsidi agar tidak lebih dari kuota 40 juta liter pada tahun 2012 & mencegah orang2 kaya menikmati bbm subsidi. Rencananya per 1 Mei 2012 mulai diberlakukan untuk mobil2 berplat merah selanjutnya per 1 Agustus 2012 merambah ke mobil pribadi berkubikasi di atas 1500 cc se-Jabodetabek & per 1 September 2012 efektif diberlakukan se-Jawa & Bali.

Saya berpendapat bahwa kebijakan aneh. Lihat saja bagaimana cara mengawasinya mana mobil yang boleh pake Premium & mana yang kudu pake Pertamax ??? apakah petugas SPBU mengerti spesifikasi kapasitas mesin sebuah mobil ??? pake stiker ??? —> mudah tapi gampang dipalsukan. Belum lagi masalah penyelundupan ato penyimpangan yang bakalan terjadi mengingat disparitas harga bbm subsidi & non subsidi yang begitu jauh tentu akan dimanfaat oleh orang2 tertentu. Ribet kan…???

Kemudian adalah ketidakadilan. Bagaimana dengan mereka pengguna mobil2 lawas yang rata2 kapasitas mesinnya lebih besar dari 1500 cc ??? Toyota Corona, Corolla Twin Cam 1.6, Kijang kotak (generasi sebelum kapsul), Honda Grand Civic, Accord Prestige, Daihatsu Espass 1.6, Suzuki Futura 1.6 & banyak contoh2 yang lain… haruskah mereka wajib Pertamax secara harga rondonya tak sampai 75 juta ??? Bagaimana dengan Toyota All New Vios, Honda All New City, Honda Freed ato Nissan Juke yang harganya diatas Rp250 juta & berkapasitas di bawah 1500 cc ??? Boleh pake Premium dunk… Adil gak ???

Daihatsu Espass 1600 cc, haruskah wajib Pertamax ???

Data Gaikindo menyebutkan bahwa penjualan mobil sepanjang tahun 2011 mencapai 894.164 unit dimana 50% lebih dikuasai oleh mobil2 berkapasitas mesin di bawah 1500 cc

Sebenarnya menaikkan harga Premium adalah pilihan yang lebih realistis… lebih mudah pelaksanaannya, efektif menghemat subsidi bbm & gak ribet… sayang tidak jadi terlaksana beberapa waktu yang lalu dalam sidang paripurna DPR.

Monggo pendapat mas bro & sis sekalian…


33 Responses to “Tidak Tepat…Wacana Mobil 1500 cc Ke Atas Wajib Pertamax…!!!”


  1. 25 April 2012 pukul 8:06 am

    Plat kuning di subsidi saja lah….plat item monggo nenggak non subsidi…..

    http://beckhem.wordpress.com/2011/05/06/bbm-bersubsidi-solusi-enaknya-gimana/

  2. 25 April 2012 pukul 8:42 am

    menurut saya tidak susah,setiap kendaraan ada stnknya,jadi petugas spbu tinggal liat tahun dan ccnya setiap mau mengisi,dan tidak ada orang jual bemnsin eceran

  3. 25 April 2012 pukul 9:11 am

    setuju sama atas saya…🙂

  4. 5 supri
    25 April 2012 pukul 9:22 am

    Klo menurut saya, mendingan premium di naikkan Rp. 500 secara bertahap.
    tahap pertama = 1 mei 2012, tahap kedua = 1 juni 2012 dan tahap ke tiga = 1 juli 2012.

    Kenapa saya bagi dalam 3 tahapan ??

    1. Karena dengan kenaikan Rp. 500 perbulan, beban masyarakat akan bertambah tetapi sedikit karena melihat nominal kenaikan yang hanya Rp 500. ( Sekarang parkir motor aja Rp. 2000 itupun sekali parkir. Kalo kita pergi, ke berapa tempat, berapa coba yang kita keluarkan hanya buat parkir sehari aja. Bisa tembus Rp. 10.000 mungkin )

    2. Dengan kenaikan BBM secara bertahap ( tidak langsung dari Rp. 4.500 menjadi Rp. 6000 ), maka asumsi masyarakat untuk penggunaan BBM tidak akan berkurang. di karenakan spare harga perbulan cuman terpaut Rp. 500 .

    maka gonjang – ganjing tentang BBM pun saya rasa bisa terselesaikan.

    Beda klo penimbun BBM, mungkin mereka rela puasa selama 3 bulan untuk dapat untung Rp. 1500 / liter dari harga BBM.

    Sumonggo klo ada comment lain.

  5. 7 Evan
    25 April 2012 pukul 10:55 am

    ya miniimal 2500cc ke atas lah..
    Blm lagi truk2 ekspedisi kan gede2 cc nya..

    • 8 wak turo
      26 April 2012 pukul 2:57 pm

      ho….truk kan pake solar kang
      kenapa pilih pembatasan berdasarkan cc,karena cc gede identik dengan boros
      coba 1 ltr=>40km pake motor
      dengan 1ltr=>8km pake mobil
      artinya mobillah penyebab bbm subsidi cepat habis

  6. 9 arip
    25 April 2012 pukul 1:35 pm

    Sebenarnya kira – kira yang punya mobil itu orang kaya / orang miskin sih ??? pro dan kontra itu hanya terbatas pada mereka 2 (orang kaya) yang biasa hisap premium masyarakat menengah kebawah .. jadi kalo diberlakukan terhadap mereka yang mempunyai mobil dengan cc tertentu merasa tidak dapat meminum bensin lagi … yach kasian deh kepada orang – orang kaya yang suka dianggap miskin ….. punya duit masih menggunakan premium rakyat menengah kebawah ….

  7. 10 surya
    25 April 2012 pukul 5:47 pm

    kl gt kan ane dapat bisnis bensin eceran…..kan lumayan untungnya…….???? daripada konsumen beli pertamak kan lebih baik beli bensin eceran

  8. 11 penggemar ninja
    25 April 2012 pukul 7:18 pm

    menaikan harga premium lebih masuk akal, ketimbang membatasi..susah ngontrolnya

  9. 12 blade-in
    25 April 2012 pukul 8:26 pm

    Orang kaya hanya boleh makan di RM Sederhana. Gak boleh makan di warteg! Kebijakan aneh yang membenturkan kelas-kelas yang ada di masyarakat. Sudah kehabisan akalkah para ekonom kita? Untuk buat kebijakan kayak gitu, gak usah belajar jauh-jauh ke Harvard, Oxford atau MIT segala! Anak-anak SMK jauh lebih tercerahkan !!!

  10. 13 didot
    25 April 2012 pukul 11:33 pm

    Sekedar koreksi, itu gambar espass 1300, yang 1600 itu yang supervan😀

    kalo pembatasan 1500 cc, Mazda RX-8 bisa ngisi premium dong, orang dia cuma 1308 cc doang mesinnya hehe

  11. 15 Budi Kuncoro
    25 April 2012 pukul 11:45 pm

    yuk nanti kita ngangsu premium pakai avanza…buat ngisi inova…kwkwkwkwk…

  12. 26 April 2012 pukul 1:46 pm

    Kalo belum terealisasi memang ribet. Tapi kalo sudah berjalan, pasti akan terbiasa.

    Saya juga awalnya lebih setuju dgn menaikkan harga bbm. Tapi dampaknya memang terlalu ‘buas’. Semua harga2 pasti bakalan naik. Its mean, semua kena dampaknya.

    Nah, kalau kebijakan 1500cc, yg paling direpotkan adalah petugas spbu, pejabat pemerintah terkait dan beberapa pemilik mobil2 seperti yg bpk sebutkan d atas.
    Paling enggak, jumlah yg d korbankan lebih sedikit.

  13. 18 beung
    26 April 2012 pukul 5:21 pm

    Premium hanya u/ 1500cc ke bawah? jelas sangat ga adil sangat bertentangan dgn Pancasila…

    pendapat saya, harusnya pemerintah menekan kepada para pabrikan mobil, utk memproduksi mbl baru dgn mulut tangki bahan bakarnya yg khusus utk Pertamax dll..

    Contoh: mungkin bisa dgn produksi mbl baru yang mulut tangkinya di perkecil sehingga selang premium yg di SPBU ga bisa masuk
    disisi lain Pertamina juga merubah selang Pertamax yg ada di SPBU menjadi lebih kecil (bisa dipakai oleh mbil keluaran paling terbaru atau mbl lawas sekalipun)
    sehingga di asumsikan semua mbl yg baru keluar dari dealer (showroom mbl) ga bakal bisa isi pake premium krn slangnya beda…
    dan mbl th 2012 kebawah masih bisa pakai premium / pertamax

    maka hasilnya, pengguna premium lama kelamaan akan berkurang krn setiap mbl baru pasti pake pertamax

    bgmn? setuju?

  14. 19 Yudakuzuma
    26 April 2012 pukul 9:58 pm

    lhaaa all new corolla piye? toyota crown piye? mercy tiger piye? holden kingswood piye? bmw e12 piye? keren2 gitu sekarang bisa diperoleh dengan harga kurang dari 100 juta lo…. malah mobil mahal kayak avanza boleh minum premium….. tidak aadiiiiiiiiiiillll!!!😦😦
    http://yudakuzuma.wordpress.com/2012/04/25/setelah-kebijakan-bbm-bersubsidi-pun-mobil-mewah-masih-bisa-nenggak-premium-kok-asaaalll/

  15. 20 Ronal
    27 April 2012 pukul 2:37 pm

    Lha klo mobilna 2, satu keluaran lama mulut tangkina besar n satu lagi keluaran baru nyang mulut tangkina kecil (hanya bisa pake pertamax). Klo beli BBM pake mobil keluaran lama aja di full tang premium, dah nyampe rumah dioper ke mobil keluaran baru… beres dah iriiiit cooooy

  16. 21 Ramon
    27 April 2012 pukul 2:46 pm

    yang bener mobil keluaran tahun 2012 dan seterusna hanya bisa pake pertamax gak bisa pake premium, pabrikan yang melanggar distop gak boleh jualan di Indonesia……. setubuuuuh eh…. setuju?????????? biar gak beli mobil baru lagi mending beli mobil seken, biar nyaho pabrik mobil kecuali mobil Esemka bikinan lokal boleh pake premium . OK

  17. 22 Casey Stoner
    27 April 2012 pukul 2:56 pm

    Waduuuh gimana neh gw baru beli mobil ALL New Corolla 96, gw belain nabung mati-matian biar bisa punya mobil, seken jadilah…..klo harus pake pertamax, waduh mati kito , nyangklak dah mobil gw , nasib wong kere baru punya mobil dah kere lagi………………..Tolong dong Bang nazar…..bagi duitna dong biar bisa beli mobil Avanza baru …..irit n bisa pake premium…………………………

  18. 24 Underboyz
    27 April 2012 pukul 8:24 pm

    mobil mewah keluaran taun sekarang juga banyak yg pake solar.contohnya kijang innova ama fortuner.dan angka penjualanya cukup tinggi.trus gmn tuh nasibnya ? enak bgt klo dy ga kena imbas

  19. 25 Made Suamrlin
    29 April 2012 pukul 1:20 pm

    mati-matian pinjam duit buat beli corolla great 1.6 biar anak bini ane ga terlalu beresiko naik motor n rela gaji tinggal 500rb dipaksa oleh pemerintah beli pertamax……padahal 500rb ntu buat makan anak bini ane..jempol banget pemerintah bikin sengsara rakyat….mungkin maunya pemerintah ane pake motor aja trus ditabrak truk kepeleset n mati ane bini gw n anak gw mungkin itu maunya ya……hebaaaaaatttttt………..

  20. 26 jokobegok
    30 April 2012 pukul 6:26 pm

    semua ada positif negatif nya.. BBM nonsubsidi bukan untuk menambah kesenjangan sosial,, tp untuk menambah kesadaran masyarakat bahwa BBM di dunia ini sudah menipis,, lebih sadar lingkungan,, mobil lama CC gede kok masih dipake…?? bukan menghina,, tp itu sangat boros energi.. jgn asal murah dibeli,, tp dilihat dampak ke lingkungannya…

  21. 30 April 2012 pukul 9:44 pm

    harusnya dibedakan, motor harga premiumnya brp, angkot harga premiumnya brp, dan mbl pribadi harga premiumnya brp, misal premium motor 5500, angkot 4500, mbl preibadi 6500, itu lbh adil, dari pada dipaksa pertamax yg sudah 10250, bakalan ga makan daging yg punya mbl pribadi, parah, cicilan saja bagi yg punya mobil baru tp kredit sudah bikin pusing, ditambah harus pertamax ???

  22. 28 aditninjamaniac
    30 April 2012 pukul 9:50 pm

    awasi dulu aja mobil2 plat merah yg masih suka nenggak premium..

  23. 29 yayak
    2 Mei 2012 pukul 10:24 pm

    dilihat dari tahun pembuatanya aja.karena orang yang pakai mobil baru pasti orang kaya yang nggak perlu di subsudi.katakanlah di atas tahun 2000 harus pertamak……..

  24. 8 Juli 2012 pukul 8:08 am

    setuju dg Ramon (((((((((((((((yang bener mobil keluaran tahun 2012 dan seterusna hanya bisa pake pertamax gak bisa pake premium, pabrikan yang melanggar distop gak boleh jualan di Indonesia……. setubuuuuh eh…. setuju?????????? biar gak beli mobil baru lagi mending beli mobil seken, biar nyaho pabrik mobil kecuali mobil Esemka bikinan lokal boleh pake premium . ))))))))))))

  25. 32 eko suprapto
    31 Juli 2012 pukul 9:43 am

    Udah kalo memang pemerintah berani hilangkan premium ganti dengan pertamak yang harga pasar dunia biar orang mo bawa mobil ke kantor mikir 7 kali 7 rebo ……….dan saya yakin angkutan umum akan hidup lagi …….

  26. 16 Agustus 2012 pukul 10:21 pm

    gk adil.harusnya berdasarkan harga dan tahun harusnya mobil tahun 2000 keatas dan harganya diatas 100Jt harus pake pertamax
    coba klo orang miskin yang hanya mampu membeli mobil murah tapi CC nya tinggi,dia rela sampe ngutang / kredit demi punya mobil masak harus pake pertamax yang harganya lebih mahal dari mobilnya.
    trus orang kaya yang mobilnya baru harga diatas 200Jt rumah mewah gaji gede,pakenya premium enak banget..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Disclaimer

Blog ini tergabung dalam komunitas OBI (Oto Blogger Indonesia). Tulisan di blog ini merupakan opini pribadi & tidak serta merta mencerminkan sikap OBI. Sikap OBI akan terpampang di agregator OBI. Masukan, saran & kritik bisa dialamatkan ke mitra5708@gmail.com
April 2012
S S R K J S M
« Mar   Mei »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
30  

Arsip

Pengunjung yang mampir ke blog ini sejak 26 Januari 2010

  • 6,479,167 hits

Masukkan alamat email Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui email.

Bergabunglah dengan 377 pengikut lainnya

Suka Blognyamitra ???

Blog ini mendukung


%d blogger menyukai ini: