23
Des
11

Harga All New Avanza Veloz…Setara Dengan Innova Bekas…!!!

Toyota All New Avanza Veloz harganya Rp170,7 juta (manual) & Rp180,2 juta (matik) on the road Jakarta (www.toyota.co.id). Banyak yang mengatakan harga Avanza model baru kelewat mahal. Wajarlah karena dulunya Avanza digadang2 sebagai mobil 7 seater dengan harga terjangkau. Masih ingatkan ketika Avanza pertama kali keluar yang dibanderol Rp80 juta-an ???

Kembali ke masalah harga. Di kisaran Rp170-180 juta kalo jeli qta bisa mendapatkan kendaraan yang gak kalah prestise-nya meski statusnya rondo alias bekas. Toyota Kijang Innova misalnya, untuk tahun 2008-2009 berada di kisaran segitu. Umur mobil masih relatif muda, suku cadang pun masih belum banyak yang diganti. Relatif amanlah buat 2-3 tahun ke depan. Kemudian dalam hal gengsi, jelas berbeda, Innova lebih berkelas dibandingkan dengan Avanza.

Namun semua itu keputusan ada di tangan anda, mo pilih barang baru tapi gengsinya biasa2 aja ato milih yang berkelas tapi statusnya bekas.


50 Responses to “Harga All New Avanza Veloz…Setara Dengan Innova Bekas…!!!”


  1. 1 Risang Sargo
    23 Desember 2011 pukul 4:00 pm

    Menutur salah satu sales pas lg pameran: Avanza type S memang mau dinaikin kelasnya, om.
    Makanya cuma type S doang yg di kasi nama (Veloz), yg lain masih sama (tipe G dan E) alias ga pake nama.
    Biasa, strategi pemasaran…
    :p

  2. 23 Desember 2011 pukul 4:06 pm

    emogh… milih rondo sebelah ae😀

  3. 24 Desember 2011 pukul 4:20 am

    tetep aja harganya gak masuk akal buat kelas low end😦

    kualitasnya dah ditingkatin belum tuh? minimal sekelas Livinalah kekuatan strukturnya. Jadi inget, waktu kemaren2 Kijang ayah saya ditabrak ama Livina, bagian kanan ringsek, Livinanya sih gak kenapa2 cuman lecet doang😯

    badak bener itu mobil, seandainya tabrakan ama Avanza sih, saya yakin Avanza yang kalah, soalnya bodi Kijang keluaran 97 terhitung tebal, bahkan dibandingkan Innova…..

    • 5 M. Sejuki
      24 Desember 2011 pukul 5:53 am

      @shogun11Otromol

      Emang punya mobil untuk ditabrak-tabrakin? Lagian, contoh ente itu Innova yang ditabrak Livina. Sekarang gantian, gimana kalo Livina yang ditabrak Innova? Yang penyok siapa, dan yang lecet siapa? Sudah hukum fisika, yang menabrak akan jauh lebih diuntungkan dari yang dinabrak. Ente sudah pernah nguji gak hal yang sebaliknya tsb?

      • 27 Desember 2011 pukul 1:55 pm

        weeee….kagak perlu ampe posting 2 kali:mrgreen:

        siapa juga yang punya mobil buat ditabrak2in, mbok ya sebelum posting mikir dulu, kecuali kalo yang punya mobil dah gak waras

        siapa bilang contoh ane Innova yang ditabrak Livina, BACA : ane bilang Kijang 97, mau lebih detil lagi? Kijang KF42 keluaran taun 1997 mesin 7K tipe LSX:mrgreen:

        masih kurang jelas?

  4. 7 pras
    24 Desember 2011 pukul 9:27 am

    pilih buat motorlah, Moge gengsinya lebih tinggi daripada avanza atau innova

  5. 24 Desember 2011 pukul 10:19 pm

    Kalo dana ngepas dan cari yg efisien, saya menyarankan avanza. Cukup yg g.
    Mobil baru, bergaransi. Ada sparepart rusak, diganti sama bengkel resmi.

    Soal irit. Ini mobil teririt yg saya tau. Bahkan dibandingkan dg jazz yg katanya juga irit itu, ini mobil jauh lebih irit.

    Soal kenyamanan, ,memang menang innova. Jauh sih..
    Ban innova lebih gede, bantingan di jalan lebih gak berasa. Apalgi innova masih pake chassis.
    Belum lg kelegaan tempat duduk.

    Nah, tergantung uang aja.
    Mau irit ya avanza.
    Mau nyaman, ya innova.

  6. 9 M. Sejuki
    25 Desember 2011 pukul 6:10 am

    @shogun11Otromol

    Emang punya mobil untuk ditabrak-tabrakin? Lagian, contoh ente itu Innova yang ditabrak Livina. Sekarang gantian, gimana kalo Livina yang ditabrak Innova? Yang penyok siapa, dan yang lecet siapa? Sudah hukum fisika, yang menabrak akan jauh lebih diuntungkan dari yang ditabrak. Ente sudah pernah nguji gak hal yang sebaliknya tsb?

      • 11 M. Sejuki
        28 Desember 2011 pukul 6:39 am

        Oke, tarohlah Kijang 1997 vs Livina. Nah, hukum fisika selalu akan lebih menguntungkan yang menabrak dari yang ditabrak, karena adanya kaidak aktif dan pasif. Contoh ente itu kan Kijang 97 ditabrak Livina, Kijang penyok, Livina cuma lecet. Langsung disimpulin sepihak, badak bener tuh Livina. Pertanyaannya, pernah gak ente nyobain atau melihat atau mendengar kabar yang sebaliknya, Kijang 97 yang menabrak Livina, dan yang penyok itu tetep Kijang, sementara Livina tetep hanya lecet? Jk ya, mk kesimpulan ente itu baru dapat dipertanggung-jawabkan. Kira-kira apa sudah dapat dimengerti apa yang ane maksud?

      • 28 Desember 2011 pukul 7:07 am

        yayaya…..intinya ente OOT:mrgreen:

        ngomongin beginian kok ke anak IPS, di postingan soal Veloz pulak:mrgreen:

      • 13 M. Sejuki
        28 Desember 2011 pukul 7:22 am

        @shogun110tromol

        Karena ente yang OOT duluan. Bicara Veloz kok malah ngomongin Livina ama Kijang 97. Kesimpulannya sepihak lagi. Begitu ane tanggepin, eh kok malah ane yang dituding OOT. Aneh… bin dableg…

      • 28 Desember 2011 pukul 8:00 am

        karena yang saya omongin masih ada hubungannya ama topik, baca lagi deh baik2….

        eehh…ente malah nanggepin bagian tambahannya, ckkcckck

        siapa suruh ya debat sama orang dablek? udah tau ndablek diajak debat, serius lagi:mrgreen:

      • 15 M. Sejuki
        28 Desember 2011 pukul 9:19 am

        Masalahnya bukan ada atau tdk ada hubungannya. Tapi kesimpulan ente yang terburu-buru, terlalu dangkal, sepihak, tidak balance atau… ya… ndableg. Ente itulah sebenarnya yang ndableg. Besi saja dipukul dengan kayu, dijamin besinya yang akan goyang/bergeser. Apakah dalam kontek ini kayunya yang lebih hebat dari besi? Kan tidak. Kijang 97 ditabrak Livina, penyok, wajar. Tapi bukan berarti Livinanya yang ‘badak’. Beda jika dicoba sebaliknya, Livina ditabrak Kijang 97, tentu ane jamin Livinanya yang penyok. Tul gak? Hehehe… Menganalisa sesuatu kok pincang? Yo opo sih? Begitu ditanya pernah nyoba gak atau melihat sendiri atau mendengar yang sebaliknya = Livina ditabrak Kijang 97. Eh, jawabnya malah ngalor-ngidul alias tdk nyambung. Payah…

      • 28 Desember 2011 pukul 11:55 pm

        serius2 amat sih ente:mrgreen:

        lagian itu postingan ane juga buat apa ente tanggepin? dengan bahasa yang kurang enak didengar pula, ngga heran kan kalo gak enak juga di ane, ya gak heran juga ane jadi ngalor ngidul, karena males nanggepin anak IPA pinter bin nyolot kayak ente……

        PAYAH:mrgreen:

      • 28 Desember 2011 pukul 11:59 pm

        DAH AH, ngganggu yang punya blog, ente mau ribut sih ribut ndiri aja, gak bakalan ane tanggepin :mgreen:

    • 18 M. Sejuki
      29 Desember 2011 pukul 5:28 am

      Tetep gak nyambung dengan masalah yang sudah ente sodorin sendiri. Jangan-jangan ente gak ngerti apa yang ente tulis sendiri. Kalo gak ngerti, nih ane beri tahu kembali. Ente kan menyimpulkan Livina lebih unggul dari segi kekuatan dengan Kijang 97 dengan dasar Livina yang nabrak Kijang 97. Nah, kalo Kijang 97 yang nabrak Livina gimana? Masih tetep gak Kijang 97 yang penyok dan Livina hanya lecet saja? Kan itu masalahnya. Kenapa ente simpang siurkan ke hal lain lagi? Bilang ane lah OOT, ndableg dll. Eh, ketika ane tanggepin entelah yang OOT dan ndableg, ente bilang masih ada hubungannya. Gini Mas, OOT yang gimanapun kalo dipaksakan pasti ada hubungannya dengan materi tergantung dari sudut mana melihatnya. Sepertinya ente itu suka mempersulit hal yang simpel. Suka menuduh tapi tidak mau dituduh. Suka mengeritik tapi tidak mau dikeritik. Ane tanya lagi nih. Pernah gak ente melihat atau mendengar kabar yang sebaliknya Livina ditabrak Kijang 97 dengan hasil Kijang 97 tetep yang penyok, sedangkan Livina tetep hanya lecet biasa saja (alias ‘badak’ kalo mengambil istilah ente)? Mudah sekali kan jawabannya, yaitu tinggal dijawab ‘pernah’ atau ‘tidak pernah’ dengan hasil bla…bla…bla… Kenapa ini ane tanyakan, karena untuk membantu ente memperkuat argumen ente bahwa Livina lebih kuat dari Kijang 97. Apa ente masih gak faham juga yang ane maksud?

  7. 27 Desember 2011 pukul 8:37 am

    hmmmm…. pilih livina or (next) suzuki ertiga…..

  8. 27 Desember 2011 pukul 4:55 pm

    nabung dulu lah. . . .
    mau yg baru atau yang rondo kalau ada duit aman jaya

    keep brotherhood,

    salam,

  9. 27 rann_32
    28 Desember 2011 pukul 3:56 pm

    hush hush ini M Sejuki ama Shogun ribut aja.

    Buat saya untuk irit milih mobil irit lah dan baru. masa iya bekas. kalo ada duitnya loh. mimpi boleh ya Mas Mitra.

    Saya lebih milih Avanza soalnya Innova gak nahan, BBMnya banyak, dan ini pernah nyoba waktu ke Jogja pas mudik. Uang kesedot buat BBM padahal buat kuliner, pengemudinya mau kenyang malah mobilnya yang kembung. hehehehehehehehe.

  10. 30 M. Sejuki
    29 Desember 2011 pukul 6:09 am

    @Mas Mitra

    Ma’afin ane karena nyelonong masuk blog anda tanpa kulonuwun. Menurut ane, All New Avanza terkesan mahal semata karena faktor pembanding intern, yaitu dibandingkan dengan Avanza saat awal diluncurkan 2003. Sebetulnya kalau dibandingkan dengan merk lain (ekstern) di kelasnya, relatif masih lebih murah namun tdk kalah gagahnya. Terbukti animo masyarakat yang luar biasa mengalahkan merk manapun di kelasnya. Seandainya sama atau lebih mahalpun dengan Livina sesuai kelasnya, ane masih berkeyakinan All New Avanza dengan fitur-fiturnya yang sudah ada saat ini masih lebih mendominasi pasar Indonesia. Satu hal kelebihan Toyota Astra yang ane lihat, mereka pinter mendisain produknya sehingga sesuai dengan selera pasar di Indonesia. Ini yang kurang dipunyai oleh produsen lain. Itu kesimpulan ane.

    @Mas Rann_32

    Bukan ribut dengan si Shogun, tapi dianya yang gak mau dikeritik. Dia itu suka mengeritik, tapi tidak mau dikeritik. Padahal keritik ane itu sebetulnya bagus untuk memperkuat argumen dia. Hehehe… Jangan di hush hush gitu dong… Kaya memburu kucing yang mau nyolong ikan… Hehehe…

  11. 29 Desember 2011 pukul 7:25 am

    Ayo2 yang lagi berdebat…damai2…be calm & cool brothers…🙂

  12. 38 yuds
    2 Januari 2012 pukul 10:15 am

    fanboy toyota ma nissan lagi rame di sini kk kk “peace” kirain di forum sebelah aja….

  13. 40 harjo
    12 Januari 2012 pukul 12:13 am

    ah sudahlah oom Shogun ma oom Sejuki.. Nisssan ma Toyota sama aja, ga ngasih duit ke kita biar belain sampai manapun, mending cari2 info yang akurat, siapa tahu mobil esemka lebih bagus..

  14. 41 harjo
    12 Januari 2012 pukul 12:25 am

    kalau aku pribadi punya Kijang Krista (sama ma Kijang 97), dibanding Livina mertua body kerasa lebih kuatan Livina waktu diketok-ketok pakai jari tengah, lagian Kijang boros termasuk keluarga ‘drunken master’ ga seperti yg digembar gemborkan Kijang irit, irit apanya ya…

  15. 14 Januari 2012 pukul 1:08 pm

    ane setuju ama TS.
    ane lebih pilih innova daripada avanza.
    soalnya ane sering main ke bengkel dan sering banget liat avanza rusak di bagian mesinnya.
    sori no offense,tapi ini kenyataan.
    dan daripada beli avanza veloz atau innova atau rush yang baru mending ambil grand livina (kalo orang2 nya kecil) atau innova 2007-2008 yang udah euro 2 (bagi orang2 yang besar).
    bensin (terutama innova) menurut ane ga boros2 amat, dalkot 1-8,lukot 1-13 pernah ane dapet dan lebih irit dibanding kijang kapsul LX ane dalkot 1-6,lukot 1-10 paling bagus dan untuk luar kota innova menang jauh dibanding avanza atau rush,apalagi baris ketiga rush/avanza yang sempitnya minta ampun…
    untuk livina mah jangan ditanya,avanza kalah irit dan kalah fitur dibanding livina.
    bodi mah jangan ditanya,livina lebih tebel dibanding kijang 97 ane dulu,apalagi avanza dah kaya kaleng krupuk…wkwkwkwkkwkwk

  16. 43 hardy
    19 Februari 2012 pukul 8:57 am

    dahhh jangan pada berantem.. kalau punya duit beli kalau kagak ya.. keep going with your imagination… bravo avanza.. mobil rakyat yang kucinta… alhamdulillah..

  17. 44 dono
    23 Mei 2012 pukul 3:55 pm

    tetap veloz donk,…………………………………………………………………..

  18. 45 Putri_Maharani
    7 Juni 2012 pukul 11:50 pm

    Sy memilih Avanza Veloz…

  19. 4 Januari 2013 pukul 11:55 pm

    Ya mending Rush, bodi gagah msh relatif lebih irit (dibanding innova), dan masih relatif lebih nyaman (dibanding veloz), daya cengkeram rem lebih pakem dari keduanya krn ban paling lebar 235/65/r16

  20. 4 Januari 2013 pukul 11:56 pm

    Ya mending Rush, bodi gagah msh relatif lebih irit (dibanding innova), dan masih relatif lebih nyaman (dibanding veloz), daya cengkeram rem lebih pakem dari keduanya krn ban paling lebar 235/65/r16

  21. 13 Desember 2013 pukul 8:43 am

    Avanza veloz 2013 n livina 2013 seri tertinggi itu mobil kalangan bawah , kalah ma innova mobil kelas menengah. dilihat dari segi fiktur2ny avanza veloz 2013 n livina 2013 seri tertinggi kalah ma innova G 2013 apalagi ma innova v 2013 jauhlah

  22. 50 Henry
    12 Juli 2016 pukul 11:45 am

    Semua tergantung keadaan Brow..misal keadaan ekonomi (klu pas pasan mo irit ya avanza klu agak berduit ya inova) atau keadaan garasi rumah (klu luas beli inova klu sempit beli avanza) semua ada plus minusnya jadi sesuaikan pilihan dengan kondisi anda..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Disclaimer

Blog ini tergabung dalam komunitas OBI (Oto Blogger Indonesia). Tulisan di blog ini merupakan opini pribadi & tidak serta merta mencerminkan sikap OBI. Sikap OBI akan terpampang di agregator OBI. Masukan, saran & kritik bisa dialamatkan ke mitra5708@gmail.com
Desember 2011
S S R K J S M
« Nov   Jan »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

Arsip

Pengunjung yang mampir ke blog ini sejak 26 Januari 2010

  • 6,484,629 hits

Masukkan alamat email Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui email.

Bergabunglah dengan 378 pengikut lainnya

Suka Blognyamitra ???

Blog ini mendukung


%d blogger menyukai ini: