16
Apr
11

Waspadalah Ama Kartu Kredit & Angsuran Kendaraan, Bisa Menyesatkan…

Sedikit berbagi pengalaman saya menggunakan kartu ajaib… Salah satu kelebihan kartu kredit adalah gak perlu repot2 bawa uang tunai, cukup gesek, transaksi pun selesai. Gesek sana, gesek sini… tak terasa hutang sedikit demi sedikit menjadi bukit. Begitu lembar tagihan datang, langsung bingung deh bayarnya…

Yup…saat ini saya punya 3 kartu kredit dimana salah satunya adalah yang lagi heboh itu, CB. Pertama kali punya kartu kredit sekitar tahun 2004. Waktu itu ingin punya kartu kredit karena terpengaruh temen2 kerja. Terpengaruh ajakan teman2 akhirnya ngisi aplikasi permohonan kartu kredit. Saya ingat betul waktu itu permohonan kartu kredit (CB) cukup ketat. Persyaratan ini itu kudu dipenuhi, gak ada yang boleh kurang satu pun. Survei pun dilakukan melalui telpon dari pihak bank. Pertama telpon ke HP untuk konfirmasi. Masih belum cukup berlanjut lagi telpon ke rumah. Masih belum puas telpon juga ke tempat kerja. Setelah menunggu agak lama akhirnya permohonan kartu kredit dikabulkan. Kartu kredit pun dikirim ke saya. Begitu amplop dibuka…wuih senangnya…, baru kali ini tahu yang namanya kartu kredit😀

Pertama kali gesek kartu kredit waktu beli HP. Sebenarnya saat itu pinginnya beli tunai tapi begitu melihat dompet yang terselip sebuah kartu kredit CB timbul keinginan untuk mencobanya pertama kali. Yo wislah…kartu kredit pun dikeluarkan dari dompet. Itung2 pingin tahu gimana sih caranya pake. Kartu pun diserahkan ke petugas kasir, gesek trus tanda tangan. Transaksi pun selesai. Wahhh3x… so simple, begitu gumam saya… Seiring berjalannya waktu saya pun tergoda untuk memiliki kartu kredit dari penerbit lain. Alasannya karena kartu kredit dari penerbit lain memberikan penawaran godaan2 yang bisa menggoyahkan iman misalnya diskon 50% di berbagai tempat wisata, kuliner di resto2/cafe2, fashion bahkan yang berbau otomotif seperti oli mesin, aki dsb. Gimana gak tergiur… Aplikasi kartu kredit pun dimulai. Kali ini saya apply-nya di salah satu pusat perbelanjaan, kebetulan disana ada kounter kartu kredit dari bank Pemerintah. Si sales pun menanyakan apakah saya sebelumnya sudah punya kartu kredit…saya pun menjawabnya sudah. “Kartu yang bapak pake sebelumnya dari bank apa ???,” tanya sales kepada saya. Saya jawab “Saya punya CB,” Begitu mendengar saya punya CB si Sales tadi langsung bilang “Wah kalo bapak punya CB, langsung disetujui pak, gak perlu pake persyaratan ini itu dsb, qta percaya koq”. Sebagai informasi kartu kredit CB pada umumnya menjadi rujukan bagi kartu kredit penerbit lain. Boleh dibilang kalo udah punya kartu CB, aplikasi buat kartu kredit lain dijamin lancar & pasti disetujui.

Tak terasa saya sempat memiliki 5 kartu kredit…!!! Godaan2 berbagai tawaran diskon2an yang menggiurkan membuat saya terlena. Nikmat di awal, sengsara di kemudian hari. Tagihan pun membengkak. Meski gak ampe macet tapi jelas mengganggu keuangan saya. Gaji yang diterima hari ini, besoknya langsung dipake buat bayar tagihan. Ibaratnya duit gaji yang masuk ke ATM cuman numpang lewat doank, selebihnya buat bayar hutang…!!! Belum lagi bunganya yang cukup tinggi. Begitu ada rezeki lebih, langsung deh saya bayar tuh hutang2 ampe lunas. Kartu2 yang gak perlu pun saya tutup. Namun untuk menutup kartu tak semudah yang dibayangkan. Lewat pembicaraan via telpon, pihak bank terus merayu agar saya tidak menutup kartu. Rayuan2 pun dilontarkan mulai dari bebas iuran hingga 2 tahun, bunga ringan, plafon kredit dinaikkan hingga jenis kartu dinaikkan misalnya dari silver menjadi gold ato dari gold menjadi platinum dengan berbagai tawaran yang heboh dsb. Bagi yang gak kuat imannya, bisa goyah tuh, bisa2 gak jadi nutup kartu. Pokoknya apapun yang diucapkan oleh pihak bank, bilang aja saya mau tutup kartu. Titik…!!!

Persaingan antar penerbit kartu kredit makin ketat. Mereka berlomba2 menjaring nasabah sebanyak2nya. Bisa kita lihat penawaran kartu kredit bertebaran dimana2 khususnya di pusat perbelanjaan. Persyaratan yang ditawarkan pun begitu mudah. “Cukup fotokopi KTP aja pak syaratnya,” begitu ucapan salah satu sales ketika menawarkan kartu kredit kepada saya. Gileee…gampang bener…!!! “Oh ya pak, ada bonusnya loh, bapak nanti dapat hadiah langsung berupa (ini, itu, anu) dsb. Trus lagi bebas iuran tahunan,” tambah si sales tadi. Para pengunjung yang gak pernah terpikirkan untuk punya kartu kredit akhirnya jadi tertarik. Hasilnya pun sudah mulai keliatan. Banyak kredit macet. Debt collector pun gentayangan dimana2.

Tawaran menggiurkan dari kartu kredit juga menular ke kredit kendaraan bermotor. Perusahaan leasing yang bekerja sama dengan dealer berlomba2 mencari pembeli. Kemudahan2 seperti DP ringan, persyaratan mudah, bonus ini itu adalah hal yang mudah ditemui. Bahkan tawaran2 menarik tidak hanya diberikan ke konsumen tapi juga ke para dealer. Kalo dealer bisa mencapai target menarik konsumen untuk membeli secara kredit bonusnya minimal duit jutaan rupiah plus berlibur ke Bali…!!! Kalo prestasinya memuaskan liburannya ke luar negeri seperti Singapore, Hongkong, Malaysia dsb…!!! Gak heran kalo pembeli yang akan membayar cash/tunai seperti dianaktirikan. Mo beli motor dengan tunai kudu inden 2 bulan tapi kalo ngajuin kredit cukup 3 hari motor sudah diantar ke rumah.

Jadi waspadalah terhadap setan kredit…!!! Perhitungkan dengan cermat & bijak, kalo gak bisa kejeblos lubang…


15 Responses to “Waspadalah Ama Kartu Kredit & Angsuran Kendaraan, Bisa Menyesatkan…”


  1. 2 hyde
    16 April 2011 pukul 4:32 pm

    jadi takut ane buka kartu kredit, takut ga kuat iman😀
    lebih buka kartu debet aja

  2. 16 April 2011 pukul 9:45 pm

    belum pernah tertarik pakai kartu kredit sekalipun bellaz…, alasannya… ada deh..🙂

  3. 17 April 2011 pukul 6:47 am

    sama sekali tidak ada pikiran memiliki kartu kredit

  4. 17 April 2011 pukul 7:14 pm

    terimakasih infonya mas.kita jadi tahu.efek buruknya.soalnya di mall sering digodain sales kartu kredit.
    makanya kalo ke mall nampang kere .pake sendal jepit celana berwarna/kolor.he he he

  5. 8 xxl123
    18 April 2011 pukul 6:39 am

    pernah punya kartu kridit
    tapi skrg pengen punya kartu tunai😀

  6. 9 hadi
    18 April 2011 pukul 12:57 pm

    @xxl123
    pengen kartu tunai yg bebas bayar tanpa nabung….xixixiiii…..

  7. 10 sabdho guparman
    19 April 2011 pukul 1:31 pm

    alhamdulillah saya ndak pernah mau bikin kartu kridit. . .

    miris juga ngeliat temen2 yang kelilit kridit dari CB

    keep brotherhood,

    salam,

  8. 11 siska
    13 Mei 2011 pukul 11:34 am

    Duch baca kisahnya aja jadi eneg begitu ya mas….
    emang tawarannya selangit mas….dengan macam2 gaya hmmmm biar kita terjerat dan terlena,pinter juga ya bank…
    saya juga punya pengalaman mas, boleh donk sharing….
    kartu kredit saya disebuah bank sebut aja bank BII (Bank Primitif).
    1. Tawarannya manis Tu Bank Primitif (Nawarin Kartu Kredit)
    2. Saya terjerat rayuan gombal Bank Primitif.
    3. Macet karena ada sesuatu hal saya tidak bisa bayar tagihan.
    4. Yang namanya Colector tu Bank Primitif …Wow Edan mas….naggihnya gak A, B, C , D langsung Z
    Neror ke Kantor, Sampai2 Kepala Kantor saya pindahin saya ke kantor lain Gara2 Teror yang memuakan.Kebetulan saya tidak ada ditempat,wah mereka cerita masalah hutang kartu kredit kesetiap penerima telp dari Bank Primitif ini, ya teman saya, atasan saya pokonya colector ne seru banget dengan gaya arogannya.Benci banget gara2 kartu kredit ne…karir rusak, sama teman dikantor jadi bertengkar gara2 telp Colector yg gak sopan.Jadi males mau bayarnya juga liat gaya Bank Primitif ini….Kepada Bank Primitif Nagih2 ya nagih gak usah pake Colector yang gayanya Arogan donk….Cape dech ngurusin Teror2 Bank Primitif ….mendingan diemin aja biar kesel…kan kartu kredit ada asuransi dari BI ko ngototnya…!!!!

    • 12 Goeltom
      15 Januari 2015 pukul 2:13 pm

      Ada berapa tahap dalam penagihan Bank khusunya Kartu kredit:
      1. Pihak Bank akan memberikan Tagihan jauh-jauh hari sebelum Jatuh Tempo
      2. Setelah du ahari sebelum Jatuh tempo, pihak Bank akan memberitahukan atau mengigatkan kita perihal pembayaran utang yang telah jatuh tempo
      3. Apabila pembayaran tidak dilakukan setelah jatuh Tempo, maka pihak deb Colecttor Bank kan menelon anda perihal utang kartu kredit yang belum kita bayarkan
      4. Jika hingga satu bulan utang belum kita bayarkan, maka mereka akan menyerahkannya ke Pihak ketiga yang tidak ada kaitannya dengan Bank tersebut dengan imbalan yag sudah ditentetukan. Disinilah tugas para deb colector Pihak ketiga memaksa yang punya utang agar segera dilakukan pembayaran utang bersangkutan, karena cair tidaknya yg mereka tagih memmpengaruhi penghasilannya, karena komis yang didapat adalah tergantung berapa banyak Nasabah yang bisa ditagih

  9. 13 Pyzonet
    8 Oktober 2011 pukul 4:34 am

    wah… sepertinya anda sangat berpengalaman dalam hal kartu kredit.

    kalo boleh nanya, gimana cara termudah untuk mendapatkan kartu kredit dan gimana cara termudah utk menutup kartu kredit?

    thanks

  10. 14 aldo
    12 September 2013 pukul 6:02 pm

    itu semua tergantung dr pribadinya….udah tau gaji cekak, pengen gaya’an pny macem”…ya terang aja kebobolan…make gk pake otak seh…
    saya pny kartu kredit cm 1 limit gede, tp gk prnh pgn beli macem” yg emg gk perlu, buat saya CC hnyutk kebutuhan mendesak/ penting, bukan kebutuhan yg dipenting”in ya…contohnya sakit yg hrs masuk RS, dimana perlu bayar uang muka …
    jadi CC menguntungkan atau membuntungkan ya tergantung pribadi lah.

  11. 14 Mei 2016 pukul 5:40 pm

    ngeri ya “kemudahan” dapat kartu kredit, mosok dengan fotokopi KTP sudah bisa. lha kalo ternyata di suatu acara ada pengumpulan fotokopi KTP untuk tujuan X, ternyata ada oknum yang mendaftarkan untuk kartu kredit. gimana itu.😦


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Disclaimer

Blog ini tergabung dalam komunitas OBI (Oto Blogger Indonesia). Tulisan di blog ini merupakan opini pribadi & tidak serta merta mencerminkan sikap OBI. Sikap OBI akan terpampang di agregator OBI. Masukan, saran & kritik bisa dialamatkan ke mitra5708@gmail.com
April 2011
S S R K J S M
« Mar   Mei »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
252627282930  

Arsip

Pengunjung yang mampir ke blog ini sejak 26 Januari 2010

  • 6,474,292 hits

Masukkan alamat email Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui email.

Bergabunglah dengan 376 pengikut lainnya

Suka Blognyamitra ???

Blog ini mendukung


%d blogger menyukai ini: