25
Feb
11

Target Yamaha Lexam Adalah Konsumen High End…Rasanya Kurang Pas…

Yamaha Lexam akhirnya resmi diluncurkan hari Minggu 20 Februari 2011 di salah satu tempat tempat nongkrong terkemuka di Jakarta Selatan. Bebek matik yang sempat diperkenalkan tanggal 14 Januari 2011 ketika Jorge Lorenze berkunjung kesini dibanderol dengan harga Rp16,4 juta. Uniknya untuk mendapatkan unit ini konsumen kudu memesannya via online di situs www.smart-innovation.co.id . Pembayarannya bisa dengan cash ato kartu kredit.

Yup, menurut pihak PT. Yamaha Motor Kencana Indonesia (YMKI), sasaran Lexam adalah konsumen high end dan pengguna mobil (artikelnya baca disini). Jadi pengguna mobil yang ingin beralih ke motor dalam aktivitas sehari2, Lexam adalah jawabannya. Seperti itulah yang diinginkan oleh YMKI.

Nah…disini ada yang mengganjal di benak pikiran saya. Lexam ditujukan buat konsumen kelas atas, orang2 sibuk/tertentu lah istilahnya sampe2 kalo pesen kudu via internet & bayarnya bisa pake kartu kredit. Menurut saya kalo sasarannya konsumen menengah ke atas, bebek matik ini kurang pas. Mengapa ??? karena bebek matik masih kental nuansa bebeknya. Apakah pengguna mobil mau beralih pake bebek matik ??? gak semudah itu. Rasa gengsi masih ada. Yang dibutuhkan oleh konsumen kelas menengah ke atas pengguna mobil adalah motor yang praktis alias mudah dikendarai, nyaman serta berkelas. Gimana klien mo percaya kalo datang ke meeting cuman pake bebek (matik) ??? umpamanya seperti itu. Ingat, penampilan itu penting. Itulah realita yang ada disini, penampilan tetap diutamakan. 

Tirulah pabrik sebelah yakni Honda PCX. Nah motor skutik inilah yang cocok dipake buat mereka pengguna mobil (high end) yang akan beralih ke motor. Kalo tujuan YMKI ingin menggaet pengguna mobil untuk pake Lexam rasanya sulit terwujud. Seharusnya bukan Lexam yang diluncurkan tapi Yamaha X-Max 125. Meski banderolnya mahal gak bakalan masalah deh buat mereka. Toh yang mereka pikirkan adalah praktis & berkelas. Urusan harga ato irit tidaknya itu urusan sekian. Yang penting on time datang ke tempat kerja, on time juga datang ketemu klien & ujung2nya bisnisnya deal. Mantafff…!!! 

Gimana menurut pendapat mas bro semua ??? monggo di-share…     

Yamaha X-Max 125 ABS, udah dilengkapi box dari pabriknya... Lebih berkelas dibandingkan dengan Lexam


30 Responses to “Target Yamaha Lexam Adalah Konsumen High End…Rasanya Kurang Pas…”


  1. 1 satrio
    25 Februari 2011 pukul 7:43 am

    setuju beeeeeuuuuuut…….klo gambar bunciiiiit baru pass mangtabssss

  2. 3 sabdho guparman
    25 Februari 2011 pukul 9:05 am

    iya om,
    lexam mestinya disejajarkan dengan revo at bukan untuk ngelawan pcx . . .
    mosok iyo eksekutip muda pake bebek . . . .:mrgreen:
    kalau pcx masih masuk akal lah. . . .

    keep brotherhood,

    salam,

  3. 5 Hadya_HKM
    25 Februari 2011 pukul 9:28 am

    heran ma YMKI, kaga pernah mudeng ma trend dan kemauan konsumen Lexam mah harusnya head to head ma Revo AT, ini malah coba nantangin PCX, haduh…. -_-

    • 6 Paidjo_Padjah
      26 Februari 2011 pukul 12:51 pm

      lho sama Revo AT aja kalah teknologi dan fitur kok apalagi sama PCX.
      mungkin bersaing secara harga kalai bro.
      kalau ini sih memang bener.
      muahaaaal……!!

  4. 7 zaqlutv
    25 Februari 2011 pukul 9:42 am

    yup, setuju, ngga pas kalo lexam untuk kalangan atas, rasa bebek yang sudah jamak bagi kalangan bawah kental banget.. kalo pcx ato sekalian suzuki burgman baru cocok dibilang kelas atas..

  5. 8 vanz21fashion
    25 Februari 2011 pukul 11:10 am

    hehehe, ternyata ada juga yang berpikiran sejalan sama saya.. well.. tanpa maxud promosi berlebihan dan menuh2in lapak orang, bisa mampir dari sisi pandang saya tentang Yamaha Lexam yang katanya si menyasar segment premium di sini –> http://vanz21fashion.wordpress.com/2011/01/16/yamaha-lexam-segment-premium-masa-sih/

  6. 9 ben piss
    25 Februari 2011 pukul 11:22 am

    Mau nyasar segmen kelas atas kek, menengah kek, bawah kek, tetap saja motor skubek/betik gak akan laku di mari.

    Konsumen tipe apa yg diharapkan?

    Konsumen beralih ke skutik bukan sekadar karena tinggal gas & gak repot pindah gigi, tapi lebih utama karena ada bodi depan yang full melindungi sepatu, celana panjang, rok & terutama daleman…🙂
    Dek yang rata dan luas juga punya nilai lebih untuk mengangkut barang & belanjaan.
    Walau mesin relatif lebih boros daripada bebek, tp impas lah dengan segala kelebihan di atas.

    Sedangkan konsumen yg tetap memilih bebek karena lebih milih kelincahan & keiritannya.
    Walaupun msh harus pindah gi2 tp gak perlu repot2 narik tuas kopling.
    Bahkan msh banyak konsumen yg lebih senang bebek karena bebas menentukan perpindahan gi2 sesuai medan, beban, & kondisi jalan.

    Kalau skubek/betik?
    Keunggulan apa yg ditawarkan?
    Daya angkut & perlindungan sekitar area kaki, kalah dari skutik.
    Kelincahan gak lebih baik dari bebek.
    Keiritan kalah dari bebek.
    Prestige? Sama saja dg skutik & bebek & jelas kalah dari motor sport.

    Buat AHM & YMKI, mending suntik mati saja deh tuh skubek/betik… Gak usah malu🙂

    • 25 Februari 2011 pukul 4:05 pm

      dulu matic juga dianggap sebelah mata, mungkin mau mengulang kesuksesan matic…betik bukan g ada keunggulan, tapi belum ketemu kali ya wkwkwk

    • 11 kodokijo
      26 Februari 2011 pukul 11:20 pm

      Setuju bro… ini kesannya ide gilanya AHM & YMKI, yg beli juga ikutan sableng. Kalo boleh dibilang, ini ide kreatif yg salah kaprah. Jgn2 ntar bakal hadir juga produk2 blasteran lainnya😀

  7. 25 Februari 2011 pukul 1:57 pm

    manteb om mitra,motken juga liat poster gede yamaha live the difrence.ga jelas euy.
    mending tambah dikit dapet fu,hehe

  8. 25 Februari 2011 pukul 4:03 pm

    pasnya berapa om wkwkwk

    YMKI kayaknya da mikirin masak2 deh om…konsumen mobil juga kan terbagi beberapa segment…ada yg hight, medium dan low, kalo yg high mungkin bisa ke PCX lha kalo yang LOW dan medium rasanya mikir 2x juga beli pcx yg hampir seharga mobillnya hehehe, bisa ke lexam krn lexam punya keunikan yang lebih dari matic, yaitu fungsional bebeknya😀

  9. 18 kripik
    25 Februari 2011 pukul 4:19 pm

    Wrong matic for wrong people, aye setuju…
    Mending jilat ludah sendiri dengan keluarin FINO daripada cuma jualan 1000-an Lexam sebulan…

  10. 25 Februari 2011 pukul 6:19 pm

    yup, nanggung.. dulu katanya nggak semahal revo dx? ini masih mahal… nggak keliatan kalau barang mahal lagi..
    tp saya suka grafis nya… tribal melingkar

  11. 25 Februari 2011 pukul 8:13 pm

    apa? buat eksekutip muda berprestasi cuma diharga 16juta??? gimana ngomong ke calon mertua..kalo ngakunya eksekutip naiknya betik!!! alay ajah banyak yang pake ninja..jelas2 harganya mahal

  12. 22 Basho
    25 Februari 2011 pukul 11:15 pm

    Maaf ini sebelumnya. Bukan bermaksud menghina atau apa. Cuma mengungkapkan unek2 setelah liat langsung. Diperuntukkan buat kelas high end,tapi kok desain terlalu rame kaya mocin. Laku sih mungkin aja. Tapi kayanya yang beli bukan kelas high-end. Tapi yah….itu cuma pendapat saya pribadi. Mudah2an aja saya salah…..

  13. 23 SEMAR
    26 Februari 2011 pukul 11:36 am

    pendapat saya sudah diwakili para komentator diatas…:D

    Keep Brotherhood & Keep Safety Riding

  14. 24 Pino Kio
    26 Februari 2011 pukul 11:53 am

    hahahaaaaa….
    mosok iya konsumen high end pake motor minim teknologi dan fitur?
    konsumen high end itu org yg ngerti motor bro.

  15. 25 kodokijo
    26 Februari 2011 pukul 11:37 pm

    YMKI kudu disuruh ngaca dulu. Motor ancur gitu tampangnya ditujukan buat pemakai mobil yg ingin beralih ke motor? Motor kelas tempe begitu utk market kelas atas/eksekutif? Makin sableng aje nih ATPM di Indonesia. Makanya jgn pelit2 ama konsumen sini, tuh… di atas tadi udah ada yg nyebut satu nama: MAJESTY…! That’s the real one! Jgn bisanya main motor kelas teri atau yg ecek2 doang, sesekali masukin kek yg agak berkelas dikit. Gak usah tkt konsumen di sini gak kuat beli. Ah… parah ATPM sini, kyknya cuman KMI doang yg punya nyali gede walau ATPM kecil.

  16. 26 aditninjamaniac
    27 Februari 2011 pukul 1:35 am

    aku kawatir yamaha lexam ini nasibnya akan sama dengan revo at..di Bandung sini keliatannya jrg bgt yg pake bebek matic..tanggung sih kalo menurutku..apalagi kalo menyasar kelas premium..lha wong pcx aja blm tentu dibeli, jelas pcx lebih terlihat kemewahannya..

    nitip kios pak mit..seperti biasa😀
    http://aditninjamaniac.wordpress.com/2011/02/26/all-new-cbr-250r-399-juta-sangat-menggoda/

    http://aditninjamaniac.wordpress.com/2011/02/26/part-modifikasi-yg-umum-dipakai-di-ninja-rr/

  17. 27 Dismas
    27 Februari 2011 pukul 6:13 am

    stripingnya bagus juga mas…😀

  18. 27 Februari 2011 pukul 8:47 pm

    the next blunder.after the klingon.hi hi hi hi

  19. 29 AAA
    28 Februari 2011 pukul 9:17 am

    Blunder banget. cuman bisa nguasain 75% MS Betik di bulan awal brojolnya.
    Berat ngejar targetnya. 1500an dah untunglah. total MS cuman 2000an bulan januari

  20. 30 Widnug
    28 Februari 2011 pukul 9:43 am

    Mit….Lexam ini sebenernya maunya gimana sih??


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Disclaimer

Blog ini tergabung dalam komunitas OBI (Oto Blogger Indonesia). Tulisan di blog ini merupakan opini pribadi & tidak serta merta mencerminkan sikap OBI. Sikap OBI akan terpampang di agregator OBI. Masukan, saran & kritik bisa dialamatkan ke mitra5708@gmail.com
Februari 2011
S S R K J S M
« Jan   Mar »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28  

Arsip

Pengunjung yang mampir ke blog ini sejak 26 Januari 2010

  • 6,486,930 hits

Twitter

Masukkan alamat email Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui email.

Bergabunglah dengan 378 pengikut lainnya

Suka Blognyamitra ???

Blog ini mendukung


%d blogger menyukai ini: