18
Jan
11

Test Ride Suzuki Shogun Axelo Tidak Memberi Contoh Yang Baik…!!!

Sudah menjadi kebiasaan ATPM setiap kali mengeluarkan produk baru pasti akan mengadakan sesi test drive / test ride. Suzuki Shogun Axelo yang barusan diluncurkan awal Januari 2011 di Surabaya mengadakan test ride di sirkuit Kenjeran & menuju pulau Madura lewat jembatan Suramadu. Namun sayangnya test ride di jembatan Suramadu ini tidak memberi contoh yang baik !!! Monggo dilihat gambar di bawah ini…

Rombongan test ride lewat jalur khusus mobil di Jembatan Tol Suramadu !!! (gambar : Kompas.com)

Yup, jembatan Suramadu dengan panjang 5,5 km yang menghubungkan Surabaya dengan Madura sedikit berbeda dengan jembatan2 lain pada umumnya. Disini setiap pengendara baik mobil maupun motor yang akan melintas jembatan Suramadu akan dikenai biaya. Untuk mobil Rp30.000,- & motor Rp3.000,-. Oleh karena itu tak heran jika jembatan ini dinamakan Jembatan Tol Suramadu.

Motor boleh masuk Jembatan Tol Suramadu...

Berhubung jembatan Suramadu seperti jalan tol & motor boleh lewat maka di jembatan ini disediakan jalur khusus buat motor yang diberi pembatas pagar dengan jalur mobil. Namun apa yang dilakukan oleh pabrikan Suzuki ??? Mereka ngerti aturan gak sih ??? Malahan memberi contoh yang tidak mendidik…!!!

Jalur khusus buat motor ada di sisi luar jembatan...

Penampakan lain rombongan test ride lewat di jalur roda empat Tol Jembatan Suramadu… halooo Suzuki… ???

sumber : dapurpacu.com


66 Responses to “Test Ride Suzuki Shogun Axelo Tidak Memberi Contoh Yang Baik…!!!”


  1. 3 Galih
    18 Januari 2011 pukul 8:24 am

    dan di belakang ada yg naik skydrive putih, boncenger duduk hadap belakang, helm dipegang, itu kru kameramen suzuki??

  2. 18 Januari 2011 pukul 8:56 am

    yahhhh…namanya juga permainan terselubung perusahaan

  3. 6 aditninjamaniac
    18 Januari 2011 pukul 9:02 am

    aneh..event ATPM kok melanggar aturan juga..

  4. 18 Januari 2011 pukul 9:37 am

    ini buat iklan dulu atau test ride mas? Kan bisa beda th penjelasanx

  5. 18 Januari 2011 pukul 9:37 am

    ini buat iklan dulu atau test ride mas? Kan bisa beda th penjelasanx
    http://az147r.wordpress.com/2011/01/18/fitur-keamanan-minimal-motor/

  6. 18 Januari 2011 pukul 10:26 am

    wah gak bener nih. Udah gak laku…melanggar lagi.
    Beda banget ama honda dan yamaha…laku nya maksude.
    Hiks… Padahal aku pemakai suyuki.

  7. 18 Januari 2011 pukul 10:30 am

    bhuahahhaa…kalo udah bayar lebih kan boleh dong ama kuncennya suramadu:mrgreen:

  8. 18 Januari 2011 pukul 10:45 am

    PEMBODOHAN OTOMOTIF oleh bebek…!!!!

  9. 18 Januari 2011 pukul 11:29 am

    wah gak ditilang tuh…eh sudah ijin to??? tapi kayaknya gak perlulah sampai di jalan tol… atau cari sensasi

  10. 18 Januari 2011 pukul 1:10 pm

    dah konfirmasi ke pihak suzukinya belum y?

  11. 18 Januari 2011 pukul 1:43 pm

    walah….
    gini koq dibikin repot, ga ada urusan lain ta
    wong pihak szki tentunya telah minta ijin sama sing mbau rekso dengan iming-iming tentunya ???

  12. 18 Januari 2011 pukul 7:55 pm

    Cape deh ngurusin yg beginian…
    Biker sok idealis…

  13. 18 Januari 2011 pukul 7:58 pm

    Gw rasa suzuki punya alasan tersendiri untuk melakukan test ride d situ… selama gda yg terganggu dan sudah ada izin dr pihak yg berwenang, gw rasa kita ga berhak buat men.judge mcm2…

    • 19 Januari 2011 pukul 7:45 am

      Kan sesi test ridenya pertama kali di Sirkuit Kenjeran Park, kenapa sesi berikutnya harus masuk tol di jalur khusus mobil ??? kenapa tidak di jalur khusus motor. Qta harus mengingatkan dunk kalo hal tsb tidak pada tempatnya.

  14. 18 Januari 2011 pukul 10:12 pm

    biasalah bos..kaya baru sekali aja yang beginian terjadi..xixixi

  15. 18 Januari 2011 pukul 10:20 pm

    tuh jalan udah dikontrak kali ya ….. dan mungkin sudah ijin untuk begajulan juga… ( yg pembodohan sebenrnya yg melakukan atau yg ngasih ijin ?? )

  16. 18 Januari 2011 pukul 11:44 pm

    @yg ngasih ijin bgajulan, disundul duluan ma SIS kayaknya…

  17. 28 Dani Ramadian
    19 Januari 2011 pukul 7:57 am

    CurCol Bro…

    Lokét SURAMADU juga korup…
    Aq bilang 4 cuma dikasih satu struk…
    Padahal mbayar Rp 12.000,- untuk 4 motor
    Aq, RiderTua, Robie + MotKen

    Untuk ke depan, sengaja biarkan macet.
    Bayar masing² 1. jangan jadi satu…
    Kalo terpaksa mbayar bersama² foto itu
    petugas lokétnya…

    Geram aq…
    Aq kan pingin struk bertuliskan Rp 12.000,-
    Brarti dia cukup stor Rp 3.000,- sementara
    yang Rp 9.000,- bisa buat beli rokok!!!

    BANGSAT TENANNNNNNNNNNNNNN!!!!

    • 19 Januari 2011 pukul 8:53 am

      Wah ternyata loketnya parah juga yah bro… itu baru kejadian yang dialami mas bro, belum orang lain, sehari bisa dapat berapa tuh… haloooo jasa marga ???

      • 30 Dani Ramadian
        19 Januari 2011 pukul 9:25 am

        Betul…
        Bisa²…dari oknum, kemudian yg distor ke
        Jasa Marga lebih kecil dibanding yg dibawa
        pulang (mihat case saya tadi)

        Gêndhêng Mangan Semir iku!!!

  18. 31 sugiyono
    19 Januari 2011 pukul 1:12 pm

    Kalo menurutku, mungkin kalo masuk jalur motor, test ridenya gak bisa maksimal (100kpj)krn waktu itu banyak motor yg lewat takut tdk safety…
    Jadi gak usak usah diperdebatkan, kan sdh ijin yg berwenang…….

  19. 36 Dismas
    19 Januari 2011 pukul 1:36 pm

    betul bro, memang ga bener tuh jalan mobil dipake lewat.

    Tapi kalo boleh berpendapat, IMO, sisi luar jembatan Suramadu lebih rawan. Karena sering terjadi kejahatan di situ. Misal penodongan, penjambretan, perampasan, dll.

  20. 38 Dismas
    19 Januari 2011 pukul 1:39 pm

    oya, kalo soal korup ato enggaknya loket pintu tol, saya nggak ngerti. Belum pernah ngalami soalnya…

  21. 39 Busa_tio
    19 Januari 2011 pukul 2:54 pm

    Yaelah… kayak gini kok dipermasalahin.
    Kalo saya punya pohon mangga indramayu dan di kebun sebelah ada mangga arum manis trus saya main petik aja tu mangga arum manis, ya jelas saya salah. Tapi kalo saya udah diijinkan buat metik oleh yang nunggu ato pemiliknya ya ngga masalah walopun saya udah punya mangga indramayu.

    Kalau kasus yg diangkat karna slonong boy ato tanpa izin seperti kasus beberapa moge yg masuk tol beberapa waktu yg lalu is ok. Lha ini sebuah pabrikan sepeda motor tentu hal2 yg menyangkut legalitas tentu sudah dipikirkan dan dijalankan.

    Saya yakin ngga murah tu untuk mendapatkan izin penggunaan tol Suramadu dalam event tersebut, dan di sisi lain dari pihak pengelola juga dapat pemasukan yg lebih.

    Sekarang saya mau tanya tanggapan sampean seperti kasus diatas.
    •Gimana tanggapan sampean mengenai event Ind*siar Fun Bike yg baru2 ini diadakan memakai jalur protokol?
    Sepeda kok pake jalur protokol, mana lelet cuma digoes doang, jalurnya panjang udah gitu diikuti ribuan peserta. Tentunya penutupan jalur protokol tersebut akan lebih lama dibandingkan penutupan tol Suramadu yg cuma berjarak 5,5 km untuk test ride sepeda motor. Betul?
    •Gimana soal acara trabas/adventure motor trail yg masuk tol?
    Adventure kok masuk tol segala, pake motor trail pula. Apa ngga lucu? Pesertanya juga ngga main2, 2.673 motor trail. Eventnya di Semarang dan masuk rekor MURI malah. Kumaha eta?

    So, kalo segala sesuatunya sudah sesuai dengan legalitas yg ada, dalam hal ini soal perinzinan misalnya, menurut saya ngga usah “diangkat” bro.

    • 19 Januari 2011 pukul 3:15 pm

      eit melebar kemana2…. berarti kedepan launcing produk motor baru boleh yah dijalan tol…. bagussssssssssssss………….

    • 19 Januari 2011 pukul 4:04 pm

      Jadi ingat kejadian test ride skutik jepang premium di Jakarta tahun lalu. Legal tapi ada yang “salah”. Akhirnya geger genjik. Dan dua orang blogger menjadi “korban” hingga kini.
      *toooot…toooooot:mrgreen:

      • 43 Busa_tio
        19 Januari 2011 pukul 4:27 pm

        Memang geger genjik tp udah diklarifikasi kan. Saya juga udah baca dari sudut pandang masing-masing pihak dan kesimpulannya bisa saya jadikan buat pembelajaran untuk diri pribadi.

    • 44 denmas bagus dowie
      20 Januari 2011 pukul 12:09 pm

      percaya percaya bro…gw percaya ijinnya pasti ada dan legal, dan memang bener ngga usah diangkat tapi harus ditunjukkan kepada semua pihak mana yang benar dan mana yang salah sebagai wujud kepedulian kita nih thd pencerdasan kehidupan bangsa bukan pembodohan. terus itu ada kameramen yang ngga pake helm dibonceng skywave putih, gw rasa juga sudah ijin kepolisian juga dan gw percaya pasti juga sudah legal…salut untuk safety ridingnya “Suzuki”

      • 45 Busa_tio
        21 Januari 2011 pukul 9:20 pm

        Kalimat sampean yg terakhir kalimat satire bro. Kalau untuk masalah yg ngga safety pasti ilegal, ngga bakal diizinin baik sama polisi ataupun panitia. Kalau melihat dari foto tersebut, sendainya diizinkan ngapain juga itu orang nenteng-nenteng helm segala. Itu murni kesalahan dari individunya. Ini untuk masalah safety, mari kita kembali ke topik.

        Ajakan sampean untuk menunjukan mana yg benar dan mana yg salah itu bagus, saya dukung. Tapi untuk masalah ini ada berupa pembodohan, saya ngga ngerti. Dalam menentukan benar atau salah berarti kita harus “menge-judge”.
        Jangan langsung memvonis kalau ngga mau itu malah akan jadi bumerang buat kita. Banyak faktor yang harus ditelaah/dipertimbangkan untuk akhirnya kita ketok palu.

        Sekarang saya mau tanya, menurut penilaian sampean pihak mana/siapa yang salah dalam kasus ini?

  22. 46 Slamet TukangNgatasi
    19 Januari 2011 pukul 4:10 pm

    kalo dah ada ijin saya rasa ga masalah….nggak usah ngerassa paling bener ah,dan mohon sudut pandang nya diperluas lagi.saya rasa pabrik S punya alasan untuk ini.

  23. 48 fafasaja
    19 Januari 2011 pukul 5:56 pm

    …ihhhiiiiirrrr……untung ga melok2….

  24. 19 Januari 2011 pukul 7:36 pm

    udah beli izin oom… kalo udah dibeli ya gapapa to… kaya ga biasa aja… peraturan sampe hukum bisa dibeli disini…:mrgreen:

  25. 19 Januari 2011 pukul 8:57 pm

    hmm, kalo menurut motken ga memungkinkan om test ride kalo di jalur sepeda motor tol suramadu om, karena jalur sepeda motor sempit banget dan anginnya kencang (jalur sepeda motor lebih tinggi dari jalur mobil)

    kalo pake jalur mobil jalan lebih luas dan terpaan angin aga berkurang. ya salah juga sih suzuki pake test ride di jalur mobil, walau udah ijin sih😦

  26. 19 Januari 2011 pukul 9:44 pm

    ahh,,, gak papa,,,
    toh hukum disini kan bisa dibeli,,, sapa tau bisa jadi iklan trus naikin pamor suzuki,,,
    ckckck

  27. 54 Dani Ramadian
    20 Januari 2011 pukul 9:04 am

    Waduhhh…
    Kok jadi ribet begini ya???

    Calm bro…🙂

  28. 20 Januari 2011 pukul 10:47 am

    money talks! indonesia banget!😥

  29. 21 Januari 2011 pukul 10:13 am

    hihi seru juga, gowes bareng pak karwo dan gus ipul pernah melewati suramadu, hmm kalo uang sudah bicara ?:mrgreen:

  30. 59 Busa_tio
    21 Januari 2011 pukul 11:46 pm

    Saya ingin meluruskan opini saya di atas mengenai “ngga murah untuk mendapatkan izin penggunaan tol Suramadu dalam event tersebut” supaya tidak ada interprestasi/pemahaman yg salah dalam opini tersebut.

    Izin yg saya maksud di sini adalah izin penggunaan tol Suramadu sebagai “tuan rumah” untuk pelaksanaan event sebagaimana ijin kalau kita mengadakan event di Sirkuit, di hall, di alun-alun dsb. Pasti ada kopensasi biaya untuk penggunaan tempat tersebut untuk mendapatkan izin penyelenggaraan.

    Karena event ini berupa iring-iringan kendaraan di jalan tentunya disertakan pula izin dari pihak kepolisian. Biasanya ada plan A, plan B untuk Keamanan, Keselamatan, Ketertiban, dan Kelancaran Lalu Lintas, dan polisi lah yg diberikan kewenangan untuk mengatur hal itu.

    Jadi saya harap jangan sampai ada salah persepsi yg berujung pada kalo hukum bisa dibeli atau money talk yg berkonotasi negatif, ngga ada itu.

  31. 60 abangdolly
    22 Januari 2011 pukul 2:09 am

    hmmm… pemikiran penulis cukup tendensius… seakan ada keinginan untuk “menyerang” Suzuki. jadi boleh kan ane menyimpulkan klo penulis adalah orang yang selalu benar di jalan dan ga pernah ngelakuin kesalahan atau melanggar peraturan lalu lintas? hmmm…

  32. 62 irfan
    22 Januari 2011 pukul 9:10 pm

    kan bear kenceng,,hhehhe

  33. 63 cah gunung
    25 Januari 2011 pukul 8:55 am

    wis, pokoke mari ngene aku ngredit shogun axelo.

  34. 64 adikdolyy
    27 Januari 2011 pukul 1:41 am

    setuju abang dolly,.. mungkin kasusnya sama seperti ini : di komplex perum setiap ada orang hajatan, jalan yg berada di depan rumah ybs pasti ditutup padahal itu jalan umum. pengguna jalan terpaksa muter lewat jalur yg lain. mungkin penulis belum pernah nemuin kejadian spt ini…

  35. 5 April 2011 pukul 7:23 pm

    suzuki buatan orang jepang, masuk ke Indonesia mau jalan dimana aja tetap bisa, yg penting bayar lebih atau super plus, kan sudah dikenal diluar Negeri orang indonesia mata duitan.

  36. 66 komas
    9 Juni 2011 pukul 4:07 pm

    tulisan yang aneh dengan sudut pandang yang terlalu subjektif.
    ATPM yang berlomba, konsumen yang dibodohi menjadi “sales marketing” mereka secara tidak langsung dengan menjelek-jelekan merk lain. Sehingga berita seperti inipun seolah-olah sebuah kesalahan yang besar yang hanya dilakukan oleh pihak tersebut. Faktanya, banyak “pihak” lain yang melakukan hal sejenis.
    good post anyway.
    keep blogging, salam.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Disclaimer

Blog ini tergabung dalam komunitas OBI (Oto Blogger Indonesia). Tulisan di blog ini merupakan opini pribadi & tidak serta merta mencerminkan sikap OBI. Sikap OBI akan terpampang di agregator OBI. Masukan, saran & kritik bisa dialamatkan ke mitra5708@gmail.com
Januari 2011
S S R K J S M
« Des   Feb »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Arsip

Pengunjung yang mampir ke blog ini sejak 26 Januari 2010

  • 6,479,167 hits

Masukkan alamat email Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui email.

Bergabunglah dengan 377 pengikut lainnya

Suka Blognyamitra ???

Blog ini mendukung


%d blogger menyukai ini: