27
Des
12

Kenalilah Lingkungan Sekitar…Kalo Nggak, Bisa Sengsara…!!!

Relationship

pic : Republika

Empat tahun yang lalu hadir di tempat baru namun semua terasa asing bagi saya. Hanya sebatas kenal dengan ketua RT mengingat wajib “nyuwun sewu” dulu buat pendatang baru. Hidup di Jakarta boleh dikata manuasianya individualis. Semua tersita oleh kesibukannya masing2 entah kerjaan ato sekedar kongkow2 ama temen2.Cuek sana sini, masa bodoh-lah dengan yang lain.

Beberapa hari kemudian ada perkumpulan warga di masjid. Saya pun datang kesana sambil mengenalkan diri sebagai warga baru. Lumayan dapet kenalan baru meski baru bisa dihitung dengan jari. Seiring dengan berjalannya waktu satu per satu mulai kenal dengan tetangga. Tetangga depan, belakang, kiri & kanan hingga akhirnya tak terasa tetangga yang agak jauhan saya pun kenal.

Yup, kehidupan bertetangga itu perlu. Dalam agama saya mengatakan “orang terdekat setelah saudara adalah tetangga”. Atopun sebuah hadits mengatakan “Barang siapa beriman kepada Allah & hari akhir, hendaklah ia berbuat baik kepada tetangganya”. (HR Bukhori).

Suatu ketika saya melayat ke seorang kerabat yang orang tuanya meninggal. Betapa terkejutnya saya ketika sampai disana, jenasah belom diapa2in, belom dimandiin. Padahal waktu sudah menjelang siang, sedangkan wafatnya pagi hari. Ketika saya tanya koq blom diapa2in ??? si tuan rumah mengatakan belum ada yang bisa mandiin. Sodara2 juga pada belom dateng, masih otw kemari. Kenapa nggak panggil tetangga ??? jawabnya gak ada yang kenal, nih sekarang lagi nyari orang sekitar sini yang bersedia bantu. Tak lama kemudian beberapa orang dateng ke rumahnya. Dari kejadian itu bisa qta tarik pelajaran yang didapat. Betapa repotnya qta kalo gak bergaul dengan lingkungan sekitar. Tak ada gunanya punya banyak temen nongkrong, teman komunitas ato apalah tapi gak kenal ama tetangga sendiri.

Sekali waktu saya seisi rumah akan bepergian ke luar kota. Rumah akan ditinggal kosong. Tetangga yang mengetahui hal ini tanpa diminta bantuan langsung menawarkan bantuan kepada saya. Mas, titipin kuncinya ke saya aja, ntar kalo malem lampunya akan saya nyalakan, pagi saya matikan. Sekalian tanaman pot akan saya siram juga. Mendapat pertolongan seperti ini kan tentu melegakan. Perasaan jadi tenang akan meninggalkan rumah. Aman deh rasanya…!!! Secara tak langsung tetangga juga bisa menjadi pengawas kalo ada tamu tak diundang ke rumah anda. Percaya deh…!!! Tak lupa pas pulang ke rumah, saya bawa oleh2 keluarga dia.

Jika terjadi sesuatu hal yang terjadi pada diri anda & sifatnya mendesak misalnya sakit ato kena musibah, siapakah yang akan anda minta bantuan ??? sodara ??? teman ??? apakah mereka tinggalnya dekat ??? apakah mereka akan segera merespon ??? apakah mereka akan segera datang ??? belum tentu…!!! Ini Jakarta bung…!!! Jawabnya adalah tetangga…!!! Sudahkah mas bro kenal dengan tetangga sekitar ??? marilah bersilaturahmi dengan mereka… :)

About these ads

13 Responses to “Kenalilah Lingkungan Sekitar…Kalo Nggak, Bisa Sengsara…!!!”


  1. 27 Desember 2012 pukul 8:36 pm

    Sebagai bahan perenungan, terima kasih sharenya mas Mitra

  2. 28 Desember 2012 pukul 7:45 am

    ajib banget kang,…ane jg ada rumah yg blm ditempatin ya minta tolong sama tetangga buat matiin n nyalain lampunya :D

  3. 28 Desember 2012 pukul 7:59 am

    iya betul itu ………..

  4. 5 jape methe
    28 Desember 2012 pukul 9:21 am

    betul jadi ngerasa kekurangan diri

  5. 28 Desember 2012 pukul 10:35 am

    betul ituh,, klo lagi ada apa2 kan pasti tetangga2 juga yang repot :)

  6. 28 Desember 2012 pukul 11:43 am

    inspiratif mas, ane juga begitu sungguh terkesan dengan prilaku tetangga baru ane di perumahan, wong’e sih biasa gak keliatan tampang alimnya, but surprise dia ternyata sangat menghormati dan melayani tamunya termasuk EYD sendiri yang kl saban hari pulang kerja selalu disambut; “baru pulang mas, ngopi mas, mo minum apa?” gemetar bathin ini membandingkan diri ini yang belum pernah menjamu tamu seperti itu.

  7. 28 Desember 2012 pukul 1:29 pm

    hmmmmmmmmmmmmmm..
    belum pernah tinggal di kota besar (cuma ngekos saja)

  8. 29 Desember 2012 pukul 7:38 am

    makan martabak bareng tetangga, jossss :mrgreen:

  9. 29 Desember 2012 pukul 8:16 am

    Aku masih gagap sama nama nama tetangga, cuma kenal muka hehehe tp Alhamdulillah semua baik

  10. 29 Desember 2012 pukul 8:29 am

    tetangga lah yang akan membantu kita jika dalam lingkungan nanti mendapatkan permasalahan

  11. 1 Januari 2013 pukul 11:26 am

    harus pandai berkomunikasi :)

  12. 13 Brodjo
    8 Januari 2013 pukul 10:55 am

    Setuju dengan artikelnya mas.. pentingnya bersosialisasi apalagi lingkungan rumah.. banyak plus nya sih daripada minusnyaa..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Disclaimer

Blog ini tergabung dalam komunitas OBI (Oto Blogger Indonesia). Tulisan di blog ini merupakan opini pribadi & tidak serta merta mencerminkan sikap OBI. Sikap OBI akan terpampang di agregator OBI. Masukan, saran & kritik bisa dialamatkan ke mitra5708@gmail.com
Desember 2012
S S R K J S M
« Nov   Jan »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Arsip

Pengunjung yang mampir ke blog ini sejak 26 Januari 2010

  • 3,443,499 hits

Masukkan alamat email Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui email.

Bergabunglah dengan 231 pengikut lainnya.

Blog ini mendukung


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 231 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: