03
Feb
12

Pake Atribut Polisi/Militer…Memang Sesuatu Bangetttsss Tapi Itu Doeloe…!!!

Namanya manusia tak luput dari kesalahan termasuk saya. Saya mengakui kalo dulu pernah menggunakan atribut militer meski saya bukan dari keluarga militer. Sekitar tahun 2004 kalo gak salah, saya dikasih ama temen yang kebetulan dia bokapnya militer. “Nih… gw kasih atribut militer, taruh di boil. Dijamin aman deh elo,” kata temen saya. Mendapat seperti itu tentu saja saya seneng. Seingat saya tahun segitu penggunaan atribut militer belum semarak. Hanya orang2 spesial yang bisa menggunakannya.

Di tahun yang sama suatu saat saya pulang dugem (sekarang udah gak dugem lagi, udah tuwir hehehe)… yah sekitar jam 02.00 pagi dari arah utara & akan masuk bundaran HI lampu lalin menyala merah. Dalam hati saya, jalanan sepi kayak gini lampu merah koq masih bekerja yak. Biasanya kan cuman lampu kelap kelip warna kuning. Apa tak terobos aja yak, toh jam segini mana ada polisi, pikir saya lagi. Di depan saya ada 2 mobil & gak berapa lama kemudian mereka nerabas lampu merah yang barusan menyala. Yo wis, akhirnya saya ikut2an juga. Sesampainya di tikungan hotel Mandarin Oriental tiba2 sudah muncul banyak polisi disana. Mampusss dah gw…ujar saya. Bisa ditebak saya & 2 mobil tadi langsung dihentikan ama polisi.

Berhenti saya di sisi jalan. Saya lihat spion kanan, seorang polisi berjalan mendekat. Sambil membuka sedikit jendala, tak berapa lama terjadi percakapan.

Polisi : “Selamat pagi pak, sudah tahu pelanggaran apa yang dibuat oleh bapak ???”

Saya : “Ya, sudah tahu pak, tadi saya nerobos lampu merah”.

Polisi : “Kenapa nerobos pak, kan tadi lampu menyala merah ???”

Saya : “Kan jalanan sepi pak, jadi saya terobos aja”.

Polisi : “Yah tidak bisa begitu, bapak telah melanggar lalu lintas. Maaf bisa tunjukkan surat2 SIM & STNK ???”

Kaca jendela tadi yang terbuka sedikit saya turunkan lagi hingga jendela terbuka penuh dengan maksud tangan saya bisa keluar dengan leluasa sambil menyerahkan SIM & STNK atas permintaan polisi tadi. Entah kenapa si polisi tadi yang wajahnya gimana gitu langsung berubah jadi ramah. “Ooohhh..bapak, maaf pak. Lain kali hati2 di jalan pak. Bapak jalan terus saja,” ujarnya kepada saya. “Loh kenapa ??? kan saya tadi salah, ini SIM ama STNK-nya,” timpal saya dengan penasaran. “Tidak perlu pak, enggak ada apa2, silakan jalan terus pak,” kata si polisi sambil memberi hormat kepada saya.

Mendapat perintah seperti itu yah saya manut aja. Langsung melanjutkan perjalanan. Sambil memandangi jalanan kosong, mata saya tertuju pada atribut pemberian temen yang menggantung di spion tengah. Akhirnya baru ngeeehhh… oooo ini toh penyebabnya. Pantesan aja tuh polisi kagak berani ngapa2in. Padahal polisi yang biasa jaga di bundaran HI udah terkenal galak. Wahhh ternyata pemberian temen sakti juga nih…

Gak cuman diloloskan dari jeratan tilang, tapi juga hal lain misalnya kalo masuk ke perkantoran ato mall kadang kala mobil tidak perlu menjalani pemeriksaan bagasi belakang. Cari tempat parkir, juga dicariin ama tukang parkir dsb. Wis pokok’e enak dehhh…

Seiring dengan desakan masyarakat tentang makin maraknya penggunaan atribut militer ditambah himbauan beberapa pihak atribut militer saya copot sekitar tahun 2008. Kalo dulu ditaruh di spion tengah, sekarang cukup di kamar saja buat hiasan.

Yang masih pake menggunakan atribut militer seperti tanda pangkat, topi/baret, stiker satuan militer, stiker keluarga besar militer dsb yang tidak pada tempatnya… jangan lupa dilepas yak :)

About these ads

10 Responses to “Pake Atribut Polisi/Militer…Memang Sesuatu Bangetttsss Tapi Itu Doeloe…!!!”


  1. 3 Februari 2012 pukul 3:31 pm

    setuju………..biasanya klo ada atribut ini kelakuannya suka lupa diri……..

    http://beckhem.wordpress.com/2012/02/03/review-produk-casio-aq-s800wd-7ev/

  2. 3 Rollerman
    3 Februari 2012 pukul 4:38 pm

    hahahahahha

    gak nyangka,bro Mitra gaul juga pakai acara DUGEM.kirain alim neh.hahahahaha

    peace bro..

  3. 5 Moncer
    3 Februari 2012 pukul 4:48 pm

    sekarang yg lagi trend tuh masang stiker kecil berukuran kira-kira 2×4 cm di plat nomor. stiker tsb selain berlogo kesatuan militer juga mencantumkan kode nomor, entah no register ataukah nomor kesatuan saya kurang paham. yg make gak pake seragam militer tapi pake seragam sekolahan, bahkan pakaian sipil dimana pengendaranya ga ada tampang/perawakan kayak tentara

  4. 3 Februari 2012 pukul 4:55 pm

    jimat itu, sayang sekarang issimnya sudah dicabut sama Mbah Dukun jd gak sakti lg :D

  5. 3 Februari 2012 pukul 6:05 pm

    mantan dugemer juga ternyata…hehe…. :-)

  6. 9 danus
    3 Februari 2012 pukul 9:35 pm

    Permisi Numpang jualan dikit bang Di jual honda cs1 “08 AG PARE, kediri KM25000an tangan pertama dan sangat istimewa harga 9juta minat call 085748451101 atau083851310629

  7. 10 jpank58
    5 Februari 2012 pukul 1:58 pm

    kalau pakdenya bapak dulu dipasang di figura mulai dari strip 1 sampai strip 3 seperti gambar masbro dan disampingnya ada foto anaknya. keren euuy


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Disclaimer

Blog ini tergabung dalam komunitas OBI (Oto Blogger Indonesia). Tulisan di blog ini merupakan opini pribadi & tidak serta merta mencerminkan sikap OBI. Sikap OBI akan terpampang di agregator OBI. Masukan, saran & kritik bisa dialamatkan ke mitra5708@gmail.com
Februari 2012
S S R K J S M
« Jan   Mar »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
272829  

Arsip

Pengunjung yang mampir ke blog ini sejak 26 Januari 2010

  • 3,793,212 hits

Masukkan alamat email Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui email.

Bergabunglah dengan 262 pengikut lainnya.

Blog ini mendukung


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 262 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: